Archive for September 4, 2008

Western Intelligence and the Rise of the Muslim Brotherhood

Posted in USA with tags , , , , on September 4, 2008 by indonesiaunderground

by Paul & Phillip D. Collins ©, Aug. 12th, 2007

Like it or not, radical Islam is on the rise. And the group spearheading this rise is Muslim Brotherhood. Wherever political Islam is gaining ground, one is almost guaranteed to find the hands of the Muslim Brotherhood. Take the Gaza Strip, for instance. Most people know that in June of 2007 Hamas took control of the Gaza Strip. What many people do not know is that Hamas is an offshoot of Egypt’s branch of the Muslim Brotherhood (El Ahl, no pagination). Gaza is the most publicized of the Brotherhood’s successes. However, the group has experienced other victories the media has said little about. In 2005, the Brotherhood made significant political gains in Egypt, increasing its number of independent parliamentarians from 15 to 88 (no pagination). In Jordan, the Brotherhood’s political wing, known as the Islamic Action Front, has become part of Jordan’s political establishment, possessing 17 out of 110 parliamentarians (no pagination). Without a doubt, the Brotherhood’s influence is starting to be felt.

To say the least, the Muslim Brotherhood’s political ascent is impressive. However, without the aid of some powerful forces, the Brotherhood may have never been more than a group of marginalized religious fanatics. The hidden hands of these powerful forces can be seen at work before World War Two with the British travel writer Freya Stark. Stark was not just a writer. She was also an agent of British intelligence. Stark was used by British intelligence to foster an alliance with the Muslim Brotherhood (Dorril 622). Brotherhood collaboration with Western intelligence continued with an alliance between the Brotherhood and the CIA that began around 1955. According to former CIA agent Miles Copeland, it was around this time that America began looking for the Muslim equivalent of Billy Graham, hoping to use such a charismatic individual to influence the Arab world. When this failed, the Agency began forging ties with the CIA (Aburish 60-61). What was the motive for this marriage between Western intelligence and the Muslim Brotherhood? This alliance would help the Western power elite neutralize the challenge to their hegemony coming from the secular Arab nationalist movement. Said Aburish elaborates:

In the 1950s and later, the West opposed the secular Arab nationalist movement for two reasons: it challenged its regional hegemony and threatened the survival of its clients’ leaders and countries. Specifically, there was nothing to stop a secular movement from cooperating with the USSR; in fact, most of them were mildly socialist. Furthermore, most secular movements advocated various schemes of Arab unity, a union or a unified policy, which threatened and undermined the pro-West traditional regimes of Saudi Arabia, Jordan and other client states. The West saw it as a challenge that had to be met. (60)

Was the alliance between the CIA and the Brotherhood merely a continuation of the alliance between British intelligence and the Brotherhood? According to the authors of Dope, Inc., the OSS, which was the forerunner of the CIA, was merely a subsidiary of British intelligence (540). When the Office of Strategic Services was being organized, William Stephenson, Britain’s Special Operations Executive representative in the United States, was brought in for “technical assistance” (418). Stephenson’s involvement would lead to the creation of “a British SOE fifth column embedded deeply into the American official intelligence community” (454). When it came to religious engineering to promote fanaticism within the Arab world, it could be that the British power elite passed the mantle to the American power elite.

The power elite officially endorsed the Muslim Brotherhood in May of 1979 at the Bilderberg meeting held in Austria (Engdahl 171). At this meeting, British Islamic expert Dr. Bernard Lewis suggested that endorsing the Muslim Brotherhood would allow the Western elite “to promote balkanization of the entire Muslim Near East along tribal and religious lines” (171). This balkanization process would result in the rise of various autonomous groups and the spreading of chaos in the Near East (171). In what Lewis termed an “Arc of crisis,” the chaos would eventually spill over into the Muslim regions of the Soviet Union (171). This would help the Western elites counter Soviet moves to become the world’s sole hegemon, thus preserving the Cold War dialectical rivalry that had been so advantageous to the Western oligarchs.

The power elite’s support of the Muslim Brotherhood had begun one year earlier, when Carter appointed Bilderberg attendee George Ball to head a White House Iran task force that fell under the authority of National Security Advisor Zbigniew Brzezinski (171). Ball recommended pulling support for Iran’s leader at the time, the Shah of Iran (171). He also suggested supporting the Shah’s opposition, the infamous Ayatollah Khomeini (171). The Muslim Brotherhood was the movement behind Khomeini (171). Again, Western intelligence groups lent the Brotherhood an assist. CIA case officer Robert Bowie ran covert operations against the Shah that allowed the coup to be successful (171). The CIA-led coup used economic pressures placed on Iran by London to create the pretext for religious discontent against the Shah (172). London refused Iranian Oil production, “taking only 3 million or so barrels a day on an agreed minimum of 5 million barrels per day” (172). This move imposed revenue pressures on Iran, and agitators trained by U.S. intelligence went about blaming the Shah’s regime (172).

According to William Engdahl, the destabilization of the Shah’s regime was also aided by American’s working within Iran’s security establishment:

As Iran’s economic troubles grew, American “security” advisers to the Shah’s Savak secret police implemented a policy of even more brutal repression, in a manner calculated to maximize popular antipathy to the Shah. At the same time, the Carter Administration cynically began protesting abuses of “human rights” under the Shah. (172)

The action taken against the Shah was successful and the deposed Iranian leader fled the country in January of 1979 (172). Writing about his downfall, the Shah later stated:

I did not know it then – perhaps I did not want to know – but it is clear to me now that the Americans wanted me out. Clearly this is what the human rights advocates in the State Department wanted… What was I to make of the Administration’s sudden decision to call former Under Secretary of State George Ball to the White House as an adviser on Iran?… Ball was among those Americans who wanted to abandon me and ultimately my country. (172)

Khomeini’s rise to power in Iran was a major victory for the Muslim Brotherhood that stood behind him, and Western intelligence had made no small contribution to that victory. Make no mistake, Western intelligence helped make the Muslim Brotherhood what it is today. When looking for someone to blame for the rise of radical Islam, the accusatory finger must be pointed at those in whom Americans have placed their trust.

Sources Cited

About the Authors

Phillip D. Collins acted as the editor for The Hidden Face of Terrorism. He co-authored the book The Ascendancy of the Scientific Dictatorship, which is available at www.amazon.com. It is also available as an E-book at www.4acloserlook.com. Phillip has also written articles for Paranoia Magazine, MKzine, News With Views, B.I.P.E.D.: The Official Website of Darwinian Dissent and Conspiracy Archive. He has also been interviewed on several radio programs, including A Closer Look, Peering Into Darkness, From the Grassy Knoll, Frankly Speaking, the ByteShow, and Sphinx Radio.

In 1999, Phillip earned an Associate degree of Arts and Science. In 2006, he earned a bachelor’s degree with a major in communication studies and liberal studies along with a minor in philosophy. During the course of his seven-year college career, Phillip has studied philosophy, religion, political science, semiotics, journalism, theatre, and classic literature. He recently completed a collection of short stories, poetry, and prose entitled Expansive Thoughts. Readers can learn more about it at www.expansivethoughts.com.

Paul D. Collins has studied suppressed history and the shadowy undercurrents of world political dynamics for roughly eleven years. In 1999, he earned his Associate of Arts and Science degree. In 2006, he completed his bachelor’s degree with a major in liberal studies and a minor political science. Paul has authored another book entitled The Hidden Face of Terrorism: The Dark Side of Social Engineering, From Antiquity to September 11. Published in November 2002, the book is available online from www.1stbooks.com, barnesandnoble.com, and also amazon.com. It can be purchased as an e-book (ISBN 1-4033-6798-1) or in paperback format (ISBN 1-4033-6799-X). Paul also co-authored The Ascendancy of the Scientific Dictatorship.

Advertisements

Deep Oil, Deep Politics

Posted in USA with tags , , , , , , , , , on September 4, 2008 by indonesiaunderground

by Paul David Collins ©, April 2nd, 2008

Bout - Oil - Arms

It’s a move that is causing fear among the left in Mexico. Mexican president Felipe Calderon intends to present an energy reform bill to the Mexican congress that would allow private investment in Pemex, Mexico’s state-owned oil monopoly (Grillo, no pagination). Calderon claims foreign oil companies can save Pemex from underinvestment and mismanagement by increasing Mexico’s technological and operational capacity, thus allowing the nation to tap its deep-water reserves. According to Calderon, if foreigners are not brought in, Mexico will not be able to tap its deep-water reserves and the nation will be importing petroleum in nine years. Critics of Calderon’s plan include 2006 presidential candidate Andres Manuel Lopez Obrador and Rep. Alejandro Sanchez of the leftist Democratic Revolution Party. Obrador and Sanchez fear foreign investment will lead to a predatory form of privatization and Mexicans will lose control of their own oil industry. But the dangers related to foreign incursions into Mexico’s oil industry go deeper than the debate between proponents of nationalization and privatization. The oil industry and the intelligence community have always gone hand in hand. Pemex is certainly no exception.

Pemex

In 1960, George H.W. Bush secretly formed a partnership between his Zapata-Offshore Oil Company and Permargo, a Mexican drilling-equipment company that was known as Perforaciones Marinas del Golfe at the time (Trento 17). Bush’s main partner at Permargo was Jorge Diaz Serrano, a Mexican national (17-18). Both Bush and Serrano were CIA assets at the time. Bush had placed Zapata-Offshore at the CIA’s disposal, allowing the Agency to use the company as a conduit to place counterintelligence people in the Caribbean (17). Serrano had assisted the CIA with the logistical aspects of its anti-Castro operations (18). Through Bush and Serrano, the CIA gained control of the presidency of Lopez Portillo and successfully infiltrated Pemex (20). Portillo became president of Mexico in 1976, the same year Bush became the director of the CIA (20). Bush’s business partner, Diaz Serrano, was Portillo’s most powerful aide (20). Portillo went on to make Serrano head of Pemex (20-21). In 1983, Diaz was convicted of defrauding the Mexican government out of $58 million and was sentenced to ten years in prison (21). With the introduction of foreign involvement in Mexico’s oil industry, Pemex might be used as a cover for intelligence operations once again. But who would be the targets of such operations?

Targets

Three Latin American countries have angered Western factions of the power elite as of late: Ecuador, Venezuela, and Nicaragua. In April 2007, the World Bank was given its “rejection slip” by Ecuadorean President Rafael Correa when the bank’s representative to Ecuador, Eduardo Somensatto, was told to leave the country immediately (Behar, no pagination). In 2005, when Correa was economic minister, the World Bank withheld $100 million credit because Ecuador had passed a new law governing oil funds that the bank disagreed with. This move convinced Correa that the World Bank was in the business of economic blackmail and motivated him, as president, to do away with Ecuador’s reliance on the World Bank.

Venezuela’ President Hugo Chavez also voiced a desire to pull his nation out of the IMF and the World Bank. Venezuela paid off its debts to the World Bank five years ahead of schedule and paid off its debt to the IMF in 1999. In 2006, the IMF’s offices in Venezuela were closed. Chavez and Correa are certainly not boy scouts, but they correctly identified the IMF and World Bank as tools of economic warfare and social Darwinism. Oligarchs in the West are not at all happy with the withdrawal of Ecuador and Venezuela from their system of economic control.

Nicaragua and Venezuela have also become a major obstacle to plans that Western factions of the power elite have to invade Iran. Iran and Venezuela have entered into a partnership with Nicaraguan President Daniel Ortega (Bensman, no pagination). Iran and Venezuela plan to finance the construction of a deep-water port at Nicaragua’s Monkey Point. Iran has also set up an embassy in Nicaragua. Should an invasion of Iran take place, Iran could use Nicaragua as a staging ground for attacks against the United States. Revolutionary Guard operatives and Hezbollah terrorists are already present in Latin America, and they could be deployed from Nicaragua should the shooting start.

Nicaragua’s President Ortega may have also displeased Western factions of the power elite by taking a pro-life stance concerning abortion. When Ortega was president back in the 1980s, he was very much in favor of abortion rights (“Nicaragua brings in abortion ban,” no pagination). Ortega has since had a change of heart and has adopted the Catholic Church’s anti-abortion stance and abortion is illegal in Nicaragua. This move flies right in the face of the power elite’s agenda of depopulation and eugenical regimentation.

None of these countries are lily white. The picture of Chavez, Correa, and Ortega as populist heroes is one that has been painted by left-wing romantics with no grip on reality. However, these countries have become a severe threat to Western factions of the global oligarchical establishment. The effort to create a New World Order has never been monolithic. Ecuador, Venezuela, and Nicaragua now have a chip in the big game. They have become competitors who refuse to be sidelined and refuse to be subordinates in the emerging world government. They are now targets.

FARC enters the equation

The Revolutionary Armed Forces of Columbia, or FARC, could provide the pretext for both covert and overt moves made in Latin America. Initially, Western factions of the power elite sought an alliance with FARC. On June 26, 1999, Reuters news service reported that Richard Grasso, the head of the New York Stock Exchange, flew into a demilitarized region of Columbia’s southern jungle and savanna and held face-to-face talks with members of general secretariat of FARC (“NYSE Chief Meets Top Colombia Rebel Leader,” no pagination). Grasso discussed “foreign investment and the role of U.S. businesses in Colombia” with the representatives of FARC’s high command. It didn’t bother the Western oligarchs in the least that FARC is involved in narcotics trafficking and kidnapping or that the group is on the State Department’s list of Foreign Terrorist Organizations. But the FARC declined Grasso’s offers to investment their money in Wall Street, so now its open season on the Colombian rebels.

Engaging the FARC militarily would certainly draw the attention of Ecuador, Venezuela, and Nicaragua. All three countries are sympathetic towards the revolutionary guerrilla organization. Venezuela’s Hugo Chavez has refused to join Colombia, the United States, and the European Union in classifying the FARC as a terrorist group (“Chavez proposal about the FARC creates deep analysis in Mexican press,” no pagination). When Raul Reyes, considered to be the number two man in the FARC’s secretariat, was killed by a Colombian military operation inside Ecuador, President Rafael Correa referred to the Colombian raid as a “massacre” and withdrew Ecuador’s ambassador in Bogota, Colombia (“Ecuador pulls diplomat from Bogota,” no pagination). When Chavez learned of the Reyes killing, he placed 10 battalions of Venezuelan troops on the Colombian border and closed Venezuela’s embassy in Colombia. Nicaraguan President Daniel Ortega also condemned the killing of Reyes (“Nicaragua’s Ortega condemns FARC commander killing,” no pagination). Ortega has even referred to FARC chief Manuel Marulanda as a “dear brother”.

If the United States were to move against the FARC, it could very well ignite conflict of both an overt and covert nature with Venezuela, Ecuador, and Nicaragua. Movement in that direction may have already begun. Colombian President Alvaro Uribe’s campaign against the FARC is backed by the United States. The United States might lend a covert and overt assist to Uribe somewhere not too far down the line. If that were to happen, Pemex would be an ideal cover for covert operations against the FARC, Colombia, Ecuador, and Nicaragua. Would covert and overt war against the FARC and its state sponsors be in the best interests of the American people? FARC and the states supporting it are certainly no angels, but it seems that Western factions of the power elite merely wish to remove some pesky obstacles to establishing their position as the dominant force in the New World Order. A war would simply support that agenda.

Bout

If America began making moves militarily in Latin America, the FARC would prove to be a formidable foe for American soldiers. Who is responsible for building the Colombian rebels up? Russian arms dealer Viktor Bout is supposed to have supplied the FARC with 10,000 weapons between December 1998 and April 1999 (Casey, no pagination). The United States is currently trying to extradite Bout from Thailand so he can be tried for attempting to sell millions of dollars of weapons to FARC. The sale would have included 100 surface-to-air missiles and armor-piercing rockets. Bout did business with a rogue gallery that included the Taliban and al-Qaida.

But what many people don’t know is that there is a considerable amount of evidence that ties Bout to the power elite. In 2004, it was discovered that the Pentagon, the Coalition Provisional Authority in Iraq, the Air Force, and the Army Corps of Engineers were permitting U.S. contractors in Iraq to do business with Bout’s air cargo companies in spite of the fact that the Treasury Department labeled Bout an arms dealer and had frozen his assets (Braun, no pagination). One of the firms doing business with Bout’s network was none other than Kellogg Brown and Root (KBR), which was, at the time, a subsidiary of the multinational corporation formerly headed by Vice President Dick Cheney known as Halliburton. Air Bas, a company tied to Bout’s aviation empire flew supplies into Iraq for KBR at least four times in October of 2004. Halliburton moved its corporate headquarters to Dubai at a time when Dubai was Bout’s base of operations (Grigg, no pagination). The United Nations also did business with Viktor Bout, using his planes to transport troops into Africa and East Timor.

Why was Viktor Bout allowed to operate for so long? Why was Bout doing business with those within the hallowed halls of officialdom, those who we would consider to be legitimate? It seems that Bout’s job was to create the enemies that the power elite and its prostitutes in government need to act as a pretext for war. FARC is one of those enemies. The disease and the cure are created in the same lab.

Sources Cited

About the author

Paul D. Collins has studied suppressed history and the shadowy undercurrents of world political dynamics for roughly eleven years. In 1999, he earned his Associate of Arts and Science degree. In 2006, he completed his bachelor’s degree with a major in liberal studies and a minor political science. Paul has authored another book entitled The Hidden Face of Terrorism: The Dark Side of Social Engineering, From Antiquity to September 11. Published in November 2002, the book is available online from www.1stbooks.com, barnesandnoble.com, and also amazon.com. It can be purchased as an e-book (ISBN 1-4033-6798-1) or in paperback format (ISBN 1-4033-6799-X). Paul also co-authored The Ascendancy of the Scientific Dictatorship (ISBN 1-4196-3932-3).

America, Inc.: Land of Corporate Reign

Posted in USA with tags , , , , , on September 4, 2008 by indonesiaunderground

by Phillip D. Collins ©, July 11th, 2008

Benito Mussolini said, “Fascism should more appropriately be called Corporatism because it is a merger of state and corporate power.”

This model of economic fascism was adopted by Germany and Italy in the 1930s. And, I submit to you that such a marriage between the state and corporate power has taken place here in the United States.

Does this sound like a baseless contention? Allow me to substantiate it with history.

A form of Corporatism began to infect our constitutional republic in the 1930s. It propagated itself under the euphemistic appellation of “planned capitalism” and was hailed as a desirable inevitability. In 1936, Lawrence Dennis published The Coming American Fascism, a polemic contending that America’s adoption of stringent public regulation and the enshrinement of corporate power would invigorate “national spirit.” However, Dennis believed that economic fascism had a major obstacle to overcome.

Dennis wrote, “It cannot be repeated too often that what prevents adequate public regulation is liberal norms of law or constitutional guarantees of private rights.”

Dennis proffered a chronocentric portrait of America’s traditional republican model of government, caricaturing it as an outmoded “18th-century Americanism” that would eventually be supplanted by “enterprises of public welfare and social control” (i.e., economic fascism).

Further expounding on the prerequisites for the Corporatist restructuring of America, Dennis wrote, “(Economic fascism) does not accept the liberal dogmas as to the sovereignty of the consumer or trader in the free market… Least of all does it consider that market freedom, and the opportunity to make competitive profits, are rights of the individual. Such decisions should be made by a ‘dominant class,’ an ‘elite.'”

The deconstruction of America’s “liberal dogmas” would be facilitated by the Great Depression and Franklin D. Roosevelt’s New Deal. Contending that “government restrictions henceforth must be accepted not to hamper individualism but to protect it,” FDR successfully installed his National Recovery Administration. Roosevelt’s argument was laced with vintage Orwellian semiotics. In essence, FDR was presenting statism as individualism’s savior. Given statism’s mandate for the subordination of the individual to the collective, this contention would have appeared to have been hopelessly flawed. So, what was Roosevelt actually proposing?

Perhaps Mussolini had already answered the question when he said, “If classical liberalism spells individualism, fascism spells government.”

By depicting the state as the individual’s ersatz savior, Roosevelt was actually empowering the very antithesis of individualism. Roosevelt’s doublespeak worked and America was set on the path to statism, which is a precursor to Corporatism. The National Recovery Administration would be deemed unconstitutional later, but not before it left its indelible mark on America’s federal government. In turn, the burgeoning federal government has gradually wedded itself to corporate interests that are unelected and unaccountable to the citizenry.

And, the rise of Corporatism continues unabated. Presently, there are more private contractors in Iraq than there are American soldiers. One of those contractors is Halliburton, a Texan company formerly owned by Vice-President Dick Cheney. In most instances, these private contractors were merely handed billion dollar contracts by the United States government. Divided up by state-sanctioned monopolies, Iraq has become the playground for war profiteers. Presently, there are 70 court cases against private contractors in Iraq. U.S. gag orders are in place to prevent any discourse over the allegations. With the Administration of George W. Bush firmly entrenched in Washington, there appears to be little hope of those gag orders being lifted. Meanwhile, not a single private contractor has been brought to trial on charges of mismanagement or fraud.

According to a recent CNN poll, 69 percent of Americans believed that the Founding Fathers would be disappointed with the state of America. Is there any wonder why? The system they fought hard to establish is swiftly being supplanted by the prerogatives of corporate reign.

About the Author

Phillip D. Collins acted as the editor for The Hidden Face of Terrorism. He co-authored the book The Ascendancy of the Scientific Dictatorship, which is available at http://www.amazon.com. It is also available as an E-book at http://www.4acloserlook.com. Phillip has also written articles for Paranoia Magazine, MKzine, News With Views, B.I.P.E.D.: The Official Website of Darwinian Dissent and Conspiracy Archive. He has also been interviewed on several radio programs, including A Closer Look, Peering Into Darkness, From the Grassy Knoll, Frankly Speaking, the ByteShow, and Sphinx Radio.

In 1999, Phillip earned an Associate degree of Arts and Science. In 2006, he earned a bachelor’s degree with a major in communication studies and liberal studies along with a minor in philosophy. During the course of his seven-year college career, Phillip has studied philosophy, religion, political science, semiotics, journalism, theatre, and classic literature. He recently completed a collection of short stories, poetry, and prose entitled Expansive Thoughts. Readers can learn more about it at http://www.expansivethoughts.com.

Mengapa Zionis-Israel Ngotot Hancurkan Masjid Al-Aqsha?

Posted in Israel with tags , , on September 4, 2008 by indonesiaunderground

Selasa, 6 Februari 2007, Zionis-Israel telah secara terang-terangan memulai proyek penghancuran Masjidil Aqsha yang merupakan masjid tersuci ketiga bagi umat Islam sedunia.

Jika sebelumnya kaum Zionis ini melakukan hal tersebut secara diam-diam, bahkan menyangkalnya dengan berbagai dalih, namun di hari kedua bulan Februari ini mereka telah menyatakan secara terbuka bahwa mereka memang berniat menghancurkan masjid yang pernah menjadi kiblat pertama bagi kaum Muslimin.

Upaya Zionis-Israel untuk menghancurkan Masjidil Aqsha sudah lama diketahui dunia. Keinginan mereka untuk membangun kembali Haikal Sulaiman (The Solomon Temple), di atas reruntuhan Masjidil Aqsha juga telah menjadi rahasia umum. Hanya saja, apa dasar ideologi dan maksud-maksud tersembunyi di balik penghancuran Masjidil Aqsha dan pendirian Haikal Sulaiman tersebut, hal ini masih menjadi pertanyaan besar.

Klaim Sepihak

Haikal Sulaiman diyakini dibangun tahun 960 SM oleh Nabi Sulaiman a.s, 370 tahun kemudian bangsa Babylonia menginvasi Yerusalem dan menghancurkan kuil tersebut.

Setelah itu, tentara Persia yang dipimpin Cyrus merebut Yerusalem dari tangan Babylonia dan membangun kembali Haikal Sulaiman.

Tahun 70 M, pasukan Romawi menyerang Yerusalem dan menghancurkan kembali Haikal Sulaiman rata dengan tanah.
Abad demi abad terus berjalan, namun cita-cita kaum Zionis-Yahudi untuk membangun kembali Haikal Sulaiman terus terpelihara dengan baik di dalam memori bangsanya.

Ketika gerakan Zionisme Internasional menyelenggarakan kongresnya yang pertama di Bassel, Swiss, tahun 1897, memori ini menemukan momentumnya dan Theodore Hertzl menyerukan agar semua Yahudi Diaspora berbondong-bondong memenuhi Tanah Palestina yang disebutnya sebagai Tanah Perjanjian.

Atas klaim sepihak, kaum Zionis ini mengatakan bahwa di bawah tanah Masjidil Aqsha inilah Haikal Sulaiman berdiri. Sebab itu, mereka mengatakan tidak ada pilihan lain kecuali menghancurkan Masjidil Aqsha dan kemudian membangun kembali Haikal Sulaiman di atasnya.

Bagi kaum Zionis, Haikal Sulaiman merupakan pusat dari dunia. Bukan Makkah, bukan pula Vatikan. Haikal Sulaiman-lah pusat seluruh kepercayaan dan pemerintahan segala bangsa. Keyakinan ini bukanlah berangkat tanpa landasan.

Dalam keyakinan Yudaisme yang sesungguhnya telah bergeser jauh dari Taurat yang dibawa oleh Musa a. S., bangsa Yahudi meyakini bahwa di suatu hari nanti seorang Messiah (The Christ) akan mengangkat derajat dan kedudukan bangsa Yahudi menjadi pemimpin dunia.

Kehadiran Mesiah inilah yang menjadi inti dari semangat kaum Yahudi untuk memenuhi Tanah Palestina. Namun hal ini menjadi perdebatan utama di kalangan Yahudi yang pro-Zionis dengan yang anti-Zionis.

Bagi yang pro-Zionisme, mereka menganggap Kuil Sulaiman harus sudah berdiri untuk menyambut kedatangan Messiah yang akan bertahta di atas singgasananya. Sedangkan bagi kaum Yahudi yang menolak Zionisme, bagi mereka, Messiah sendirilah yang akan datang dan memimpin pembangunan kembali Haikal Sulaiman yang pada akhirnya diperuntukkan bagi pusat pemerintahan dunia (One World Order).

Mengenai benar tidaknya lokasi bekas reruntuhan Kuil Sulaiman tepat berada di bawah Masjidil Aqsha, para sejarawan masih berbeda pendapat. Beberapa peneliti bahkan meyakini bahwa wilayah bekas berdirinya Kuil Sulaiman tersebut sesungguhnya berasa di luar kompleks Masjidil Aqsha sekarang ini.

Sejak menjajah Yerusalem di tahun 1967, kaum Zionis selalu berupaya merusak Masjidil Aqsha. Tahun 1969 sekelompok Yahudi fanatik berupaya membakar Masjid ini. Mereka juga terus melakukan penggalian di bawah tanah Masjidil Aqsha dengan alasan tengah melakukan riset arkeologis.

Belum cukup dengan itu, di dalam terowongan-terowongan yang digali, mereka juga mengalirkan air dalam jumlah besar dengan tujuan menggoyahkan kekuatan tanah di bawah masjid agar pondasi masjid menjadi rapuh. Akibatnya sekarang ini banyak pondasi masjid yang sudah rapuh dan jika ada gempa bumi sedikit saja maka bukan mustahil Masjidil Aqsha bisa runtuh.

Sekarang, tentara Zionis sudah secara terang-terangan hendak menghancurkan Masjidil Aqsha. Mereka tidak lagi mengeluarkan dalih macam-macam. Apakah ini merupakan tanda bahwa mereka sudah yakin bahwa sebentar lagi Messiah yang dinanti-nantikan akan segera hadir?

Hari Akhir

Menyongsong berdirinya Kuil Sulaiman, ‘Presiden’ Zionis-Israel Moshe Katsav melayangkan sepucuk surat kepada Perdana Menteri Vatikan yang berisi permintaan agar Tahta Suci Vatikan mengembalikan seluruh harta karun dan benda-benda berharga yang kini memenuhi kompleks Tahta Suci kepada mereka.

Kaum Zionis masih ingat betul, ketika di tahun 70M, pasukan Romawi menyerbu Yerusalem dan memboyong banyak harta karun dari Kuil Sulaiman dan membawanya ke Vatikan.

Jika harta karun sudah dikembalikan, maka ada satu syarat lagi menjelang hadirnya Messiah, yakni mereka harus menemukan dan menyembelih serta membakar seekor sapi betina berbulu merah berusia tiga tahun dan belum pernah melahirkan anak.
Untuk yang satu ini pun kaum Zionis telah mempersiapkannya. Melalui suatu proses rekayasa genetika, di tahun 1997, mereka telah mendapatkan seekor sapi dengan ciri-ciri tersebut.

Hanya saja, mereka terbentur satu persyaratan lagi, yakni penyembelihan dan pembakaran sapi merah ini harus dilakukan di atas kaki Bukit Zaitun.

Masalahnya, daerah ini sekarang belum bisa dijajah Zionis-Israel seperti wilayah Palestina lainnya. Kaki Bukit Zaitun masih berada di tangan yang berhak, yakni di tangan bangsa Palestina. Sebab itu, kaum Zionis selalu berupaya tanpa lelah mengusir orang-orang Palestina dari wilayah ini.

Memperdaya Pemeluk Kristen

Guna mencapai tujuannya, kaum Zionis tidak berusaha sendirian. Mereka juga memperdaya musuh-musuhnya yakni umat Kristen dan kaum Muslimin. Untuk memperdaya umat Kristiani, kaum Zionis menyusupkan nilai-nilai Talmud ke dalam Bibel seperti yang terjadi atas Injil Scofield atau Injil Darby.

Bahkan Injil versi King James sebagai Injil resmi Barat pun demikian. Sebab itu, tidak aneh jika sekarang ini sikap politik umat Kristiani seolah sama sebangun dengan kaum Yahudi. Padahal di dalam banyak ayat-ayat Talmud, kaum Yahudi ini begitu keras permusuhannya terhadap Kristen dan Yesus.

Keyakinan Injil juga menyebutkan tentang hadirnya The Christ kembali ke muka bumi (Maranatha atau The Second Coming) dalam wujud Tuhan seutuhnya. Kaum Yahudi menggiring opininya bahwa Maranatha tidak akan terjadi sebelum Haikal Sulaiman berdiri kembali di Yerusalem.

Kesamaan pandangan inilah yang membuat orang-orang Kristen mendiamkan ulah kaum Zionis yang hendak menghancurkan Masjidil Aqsha. Orang-orang Kristen ini telah terbius dengan retorika dan racun Zionis sehingga tidak bisa bersikap kritis dan mereka lupa bahwa salah satu agenda utama Zionis ini adalah juga meruntuhkan Tahta Suci Vatikan dan memindahkannya ke Yerusalem.

Dari sisi hukum internasional, upaya penghancuran Masjidil Aqsha juga tidak bisa dibenarkan. Berdasarkan Resolusi DK-PBB Nomor 242 dan beberapa resolusi lainnya, rezim Zionis Israel wajib melindungi masjid ini dan menuntut Zionis agar mundur dari seluruh wilayah Tepi Barat Sungai Jordan dan Jalur Gaza, dan menyerahkan wilayah itu kepada penduduk aslinya yang tak lain adalah rakyat Palestina. Namun dalam tataran praktek, resolusi ini tidak dijalankan.

Menurut keyakinan Yahudi, jika Messiah sudah bertahta di atas singgasana Haikal Sulaiman, maka Messiah itu akan memimpin kaum Yahudi untuk memerangi siapa pun yang tidak mau tunduk pada The New World Order, yakni si Yahudi itu sendiri. (Rz)

sumber : eramuslim.com

Mencermati Pesan Ganda Iran Menjelang Ramadhan

Posted in Iran with tags , , , , on September 4, 2008 by indonesiaunderground

Di saat bangsa Indonesia sibuk lomba balap karung, Iran justru meluncurkan satelit. Fase baru perkembangan sebuah perang dingin

Oleh Musthafa Luthfi *

Tradisi menyambut bulan puasa khususnya di dunia Arab telah berubah terutama sejak maraknya stasion-stasion TV satelit dalam rentang waktu dua dekade belakangan ini yang lebih menonjolkan hiburan-hiburan di layar kaca untuk menunggu waktu sahur.

Tradisi lainnya yang hampir menyeluruh di seluruh dunia Islam adalah meningkatnya kebiasaan komsumtifisme yang terkesan berlebihan. Stasion-stasion TV satelit menjadi sarana iklan besar-besaran bagi produk makanan menjelang bulan Ramadhan tiba.

Karena itu, biasanya sebelum sebelum Ramdhan tiba, bau puasa demikian terasa di negara-negara Arab dengan maraknya iklan-iklan sinetron terbaru menarik yang siap ditayangkan terutama di malam Ramadhan hingga menjelang sahur agar mata siap melek sepanjang malam.

Demikianlah, tradisi yang makin sulit untuk dihilangkan bahkan cenderung makin “meriah” yang menyebabkan tujuan puasa La’allakum Tattaquun (menjadi hamba-hamba yang bertakwa) makin sulit tercapai. Puasa akhirnya tak lebih sebatas menahan lapar dan dahaga.

Menjelang puasa kali ini, ada kejadian penting yang patut dicermati kaum Muslimin terlepas dari mazhab dan aliran yang dianutnya. Sekitar dua pekan menjelang bulan suci tiba, Iran telah menyebarkan dua pesan ganda, pertama ditujukan kepada dunia Barat dan kedua sebagai risalah (pesan) buat kaum Muslimin terutama kalangan pakar dan cendekiawan.

Sekitar pertengahan bulan Sya`ban yang lalu bertepatan dengan bulan Agustus , Iran berhasil menguasai teknologi luar angkasa dengan meluncurkan satelit buatan sendiri. Teknologi ini tidak kalah pentingnya dengan penguasaan teknologi nuklir untuk tujuan damai yang telah dicapai sebelumnya.

Secara kebetulan peluncuran satelit pertama negeri Mullah itu bertepatan dengan hari Minggu, 17 Agustus 2008 yang bertepatan dengan peringatan 63 tahun kemerdekaan RI yang hampir setiap tahun dimeriahkan dengan berbagai acara yang terkesan “hura-hura” yang sudah banyak ditinggalkan negara lain seperti negeri jiran kita, Malaysia.

Pada saat bangsa Indonesia sedang asyik dengan aneka hiburan pesta rakyat seperti upaya pemecahan rekor panjat pinang, lari karung dan “dangdutan”, Iran secara mengejutkan mengumumkan peluncuran satelit pertama sehingga memasukkannya dalam daftar 10 negara produsen satelit di dunia disamping AS, Rusia, sejumlah negara Eropa, China, Jepang dan India .

Meskipun teknologi luar angkasa negeri Persia itu masih tahap pemula dibandingkan negara-negara maju lainnya, namun yang perlu dicatat adalah, keberhasilan tersebut berlangsung pada saat Iran diembargo secara ketat oleh Barat sejak sekitar 30 tahun yang lalu.

Iran saat ini mampu menempatkan satelit di orbit seputar bumi dengan ketinggian sekitar 600 km. Teknologi balastik yang digunakan untuk membawa satelit ke angkasa juga bisa digunakan untuk meluncurkan senjata, namun Teheran menyatakan tidak berencana melakukan hal tersebut.

Meskipun demikian, Iran tidak akan ragu-ragu menggunakan kemampuan balastiknya guna mempertahankan diri atau untuk membalas serangan luar baik dari Israel maupun AS. Komandan Garda Revolusi Iran , Jenderal Ali Ja`fari Rabu (27/8) menegaskan tentang hal tersebut.

“Evaluasi strategi yang kita lakukan mengisyaratkan kemungkinan pemerintah Zionis (Israel ) melakukan serangan sendiri atau dengan bantuan AS. Bila terjadi maka seluruh kawasan terancam sebab Israel tidak memiliki kedalam startegis karena berada dalam jangkauan rudal-rudal Iran ,” paparnya.

Pesan kepada Barat

Pesan pertama kepada Barat bahwa Iran secara jelas telah berhasil melepaskan diri dari berbagai upaya dan belenggu Barat untuk tetap menjadikan negeri Mullah itu sebagai salah satu negara terbelakang di dunia ketiga.

Embargo teknologi secara ketat yang dilakukan Barat akhirnya terbukti tidak mampu menghentikan usaha keras negeri kaya minyak Teluk itu untuk menguasai teknologi super canggih seperti teknologi luar angkasa yang selama ini hanya monopoli negara-negara besar.

Masih teringat pada tahun 80-an dan 90-an abad 20 lalu, ketika Indonesia akhirnya urung menjual sejumlah helikopter produk IPTN saat itu ke Iran atas desakan AS karena dikhawatirkan dimanfaatkan untuk tujuan militer. Negara-negara di dunia yang berada dibawah ketiak Washington pun melakukan embargo serupa.

Segala kesulitan yang dihadapi oleh negeri itu tidak membuatnya putus asa bahkan saat ini berhasil memproduksi pesawat-pesawat tempur dengan jarak jelajah 3 ribu kilo meter non stop tanpa memerlukan pengisian bahan bakar di udara.

Ketika TV Iran menayangkan peluncur roket mutakhir yang dapat membawa satelit ke orbit, nampak para pemimpin Barat dalam keadaan penuh kekhawatiran dan sikap kecewa yang berlebihan. Tidak ada yang tersisa dari Barat untuk mencoba kembali menggoyang negeri Persia itu kecuali dengan memutar kembali kampanye sebelumnya tentang keanggotaan Iran sebagai poros jahat yang mendukung terorisme.

Di lain pihak sebagian kekuatan Eropa terutama Rusia ditambah Cina, Jepang dan India mulai bersikap menerima anggota baru dalam klub nuklir dan teknologi angkasa luar. Karena dengan kemampuan Iran “berswasembada“ teknologi mutakhir, sudah tidak ada lagi manfaatnya untuk mengganjal negeri itu menguasai teknologi nuklir dan luar angkasa.

Sedangkan pesan kedua adalah ditujukan kepada negara-negara terkemuka di dunia Islam seperti Indonesia , Turki, Mesir , Pakistan dan Saudi Arabia . Pesan ini juga ditujukan kepada dunia ketiga di negara-negara Amerika Latin, Afrika dan Asia .

Negara-negara tersebut sebenarnya dapat bangkit dengan kemampuan kolektif yang mereka miliki selama memiliki political will (kehendak politik) untuk menentukan nasib sendiri. Dunia Islam harus segera melepaskan kendala pisikis dan semangat juang yang lembek selama ini akibat belenggu Barat.

Dunia Islam terutama negara-negara Arab sebenarnya memilki sumber daya manusia (SDM) yang handal di bidang penguasaan teknologi mutakhir. Namun karena situasi politik dalam negeri masing-masing yang tidak kondusif, menyebabkan mereka lebih memilih dunia Barat sebagai tempat mengamalkan kemampuannya sehingga hanya dimanfaatkan untuk kepentingan Barat.

Sudah menjadi rahasia umum sejak lama bahwa lebih dari separo pakar-pakar terkemuka di berbagai bidang sains di dunia Barat berasal dari keturunan negara-negara dunia ketiga. Dalam konteks ini Iran sering menegaskan tekadnya untuk menjadikan kemampuan teknologi yang dimilikinya untuk kepentingan dunia ketiga terutama negara-negara Islam.

Persekutuan baru

Prestasi Iran tersebut yang dibarengi dengan perkembangan penting di kawasan Laut Hitam terutama “unjuk otot” Rusia di Georgia menghadapi AS dan Barat memunculkan wacana persekutuan baru. Bahkan sebagian analis menyebutnya sebagai kembalinya perang dingin dalam bentuk lain.

Seperti dimaklumi rezim Georgia pimpinan Presiden Mikhail Saakashvili adalah antek AS yang berusaha untuk menggabungkan negaranya dengan Organisasi Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dan Uni Eropa (EU). Dengan demikian konflik di Georgia soal Ossetia Selatan seperti perang antara Rusia dan AS.

Selama dekade terakhir ini pandangan dunia hampir sama bahwa Rusia dibawah Mikhail Gorbachev dan Borris Yeltsin telah berubah menjadi sebuah negara dibawah pengaruh Barat terutama ditinjau secara ekonomis. Namun Presiden Vladimir Putin dan dengan dukungan kuat militer mengembalikan wibawa Rusia sebagai salah satu negara besar yang disegani.

Putin mulai mengembalikan wibawa Rusia dan menjadi salah satu unsur penentu dalam percaturan dunia menghadapi hegemoni AS. Perang Georgia terakhir dan pengakuan Moskow atas kemerdekaan Ossetia Selatan dan Abkhazia makin menunjukkan bahwa Rusia merupakan kekuatan yang dapat mengembalikan wibawa bekas Uni Soviet pada masa perang dingin dulu.

Perkembangan diatas menunjukkan fase baru sebuah perang dingin antara dua kekuatan. Tidak sulit untuk memprediksikan bahwa perang dingin tersebut akan meluas sehingga meliputi kawasan Timur Tengah yang membersitkan isyarat akan kesediaan Moskow untuk membangun persekutuan strategis termasuk dengan bergabungnya Iran dan sebagian negara Arab menghadapi dua sekawan AS-Israel.

Yang masih menjadi pertanyaan apakah ada negara Arab yang menyusul Suriah yang berani mengatakan “tidak“ kepada Washington dalam kondisi negeri adidaya itu yang sedang lemah. Dan bagi negara Islam lainnya seperti Indonesia apakah harus menunggu dimusuhi AS “lahir-batin“ (sebab secara batin AS memusuhi dunia Islam) baru bangkit melepaskan diri dari pengaruh AS seperti Iran ??? [www.hidayatullah.com]

Penulis lepas, mantan wartawan ANTARA. Kini sedang bermukim di Yaman

Buku “The Way of the World” Membongkar Kebohongan Gedung Putih

Posted in USA with tags , , , , on September 4, 2008 by indonesiaunderground

Sabtu, 09 August 2008 – Hidayatullah.com–Lima tahun telah berlalu sejak dimulainya serangan militer Amerika ke Iraq. Sejak saat itu pula hingga kini satu persatu kebohongan Gedung Putih mulai terbongkar. Kali ini terbukti Gedung Putih memalsukan surat Tahir Jalil Al-Habbush, Kepala Badan Intelijen Iraq waktu itu yang diserahkan kepada Saddam Hussein. Surat yang dipalsukan Gedung Putih itu menyebutkan bahwa rezim Baats Iraq punya hubungan dengan Mohammed Atta, salah seorang penyandera pesawat dalam peristiwa 11 September.

Amerika memanfaatkan surat yang telah dipalsukan itu guna menjustifikasi perang yang dilakukannya. Tidak cukup memalsukannya, Gedung Putih ternyata sengaja menyerahkan surat palsu itu kepada media untuk dicetak.

Ron Suskind dalam buku terbarunya “The Way of the World” membongkar kebohongan surat tersebut. Dalam bukunya Ron mengungkapkan, Al-Habbus sempat bertemu dengan seorang agen senior Inggris dan menyatakan bahwa Rezim Baats tidak memiliki senjata pemusnah massal.

Setelah sampai ke tangan Gedung Putih informasi tersebut hanya diarsip. Para pengamat politik menilai diterbitkannya buku Ron Suskind menampar keras kredibilitas Gedung Putih, pribadi George W. Bush dan keyakinan rakyat Amerika soal perang Iraq.

Terbongkarnya kebohongan Gedung Putih soal perang Iraq bukan yang pertama kalinya. Sebelum ini juga telah diumumkan bagaimana George W. Bush, Presiden Amerika berbohong soal dokumen yang menyebut Saddam Hussein membeli uranium dari Nigeria.

Tidak tanggung-tanggung ucapan bohongnya itu disampaikan dalam pidato tahunan bulan Januari tahun 2003. Tujuan Bush agar dapat memobilisasi opini dunia menyepakati perang terhadap Iraq.

Sejak September 2001 hingga Maret 2003 para pejabat Gedung Putih berulang kali melontarkan tuduhan bahwa Iraq tengah sberusaha mencapai senjata pemusnah massal dan punya hubungan dekat dengan kelompok AlQaeda. Collin Powel, Menlu Amerika waktu itu dalam sidang Dewan Keamanan PBB tanggal 5 Februari 2003 malah menyerahkan dokumen palsu tentang uji coba senjata kimia Iraq.

Segala kasak-kusuk Amerika memang berbuah hasil. Pada tanggal 20 Maret pasukan multinasional yang dikomandoi Amerika menyerang Iraq. Perang Iraq menjadi mimpi buruk terbesar bagi rakyat Amerika setelah perang Vietnam. Apa lagi korban yang jatuh akibat perang ini telah melebihi satu juta orang.

Ironis memang, bagaimana satu juta orang menjadi korban hanya karena perang yang dilakukan atas informasi bohong. Hakikatnya, hingga tahun 2003 Iraq tidak punya senjata pemusnah massal dan tidak juga punya hubungan dengan Al-Qaidah. Namun kenyataan ini tidak penting bagi George W. Bush dan Dick Cheney. Buat mereka yang penting adalah mengagresi dan menduduki negara seribu satu malam ini. Dan untuk itu mereka tidak segan-segan untuk berbohong, bahkan memalsukan dokumen guna membenarkan sikap arogan mereka. Oleh karenanya, dapat dikatakan perang Iraq sebagai “Perang Berdasar Kebohongan” dalam sejarah kontemporer. [irb/www.hidayatullah.com]

Agenda Selamatkan Indonesia

Posted in Indonesia with tags , , on September 4, 2008 by indonesiaunderground

(Disalin dari eramuslim.com)

Hanya dalam hitungan bulan, bangsa besar ini akan menyelenggarakan pemilihan umum untuk memilih wakil-wakilnya yang akan duduk di parlemen dan akan disusul dengan pemilihan umum presiden dan wakil presiden.

Jauh sebelum Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengetuk palu membolehkan setiap partai politik berkampanye, sejumlah parpol telah menebar janji manis kepada rakyat lewat media massa dan juga pertemuan langsung. Bukan itu saja, sejumlah tokoh nasional tanpa malu-malu juga telah mempromosikan dirinya sendiri di layar kaca dan mengaku sebagai pemimpin masa depan.

Salah satu bola panas menjelang ritual lima tahunan ini adalah wacana terkait usia calon presiden. Ada yang menyatakan agar kaum tua, di atas lima puluh tahun, sebaiknya tidak usah lagi mencalonkan diri jadi calon presiden di tahun 2009. Alasannya, Indonesia dengan segala kompleksitas permasalahannya memerlukan calon pemimpin yang berani, energik, dan bisa cepat serta tepat mengambil tindakan. Kelompok ini melihat orang-orang tua di negeri ini, apalagi muka-muka lama yang pernah memegang kekuasaan, tidak bisa lagi bisa diandalkan untuk membenahi Indonesia.

Sedangkan kelompok yang melihat usia calon presiden tidak perlu dibatasi memandang bahwa wacana pembatasan usia calon presiden tidak tepat dan salah paradigma. Kelompok ini memandang bahwa berani atau tidak dalam memperjuangkan kebenaran, punya nyali atau pengecut, cepat atau lamban dalam mengambil tindakan, semua itu sama sekali tidak terkait dengan usia biologis seseorang. Orang tua maupun muda, ada yang pengecut, ada yang pemberani, ada yang bernyali atau ada yang tidak, ada yang amanah dan ada pula yang khianat. Jadi wacana tersebut sesungguhnya telah salah paradigma sejak awal.

Mencermati janji-janji para tokoh parpol yang akan berlaga, juga agenda mereka (bila menang), ternyata tidak berbeda dengan janji-janji tiga parpol di masa Suharto berkuasa. Semuanya menjanjikan akan membenahi negeri ini agar bisa membawa kemakmuran, keadilan, dan kesejahteraan bagi rakyatnya. Puluhan tahun rakyat ini telah dicekoki dengan janji-janji politik tersebut yang ternyata selalu saja diingkari dan dikhianati. Sama persis dengan janji yang selalu keluar dari mulut Zionis-Yahudi kepada rakyat Palestina.

Puluhan tahun rakyat Indonesia digiring oleh penguasa untuk mau datang ke Tempat Pemungutan Suara (TPS) dan memilih, namun setiap penguasa baru bersinggasana, setiap kali pula rakyat lagi-lagi (dan lagi-lagi) dibohongi. Kehidupan rakyat kian hari kian susah, kian melarat, dan kian menderita. Di sana-sini anak bangsa putus asa. Sudah banyak yang gantung diri, meracuni anak-anaknya sendiri, yang menjadi gila, karena tidak tahan dengan tekanan hidup yang kian berat.

Di sisi lain, muka-muka baru yang duduk di parlemen, muka-muka baru yang kini tiap hari bersafari, muka-muka baru yang kini bermukim di Istana dan lain-lainnya, dalam tempo singkat kekayaan pribadinya berlipat-lipat. Uang rakyat dijadikan bancakan, dibagi-bagi dalam pos-pos belanja dan pengeluaran yang sama sekali tidak masuk akal dan tidak ada urgensinya.

Ada wakil rakyat yang sebelum 2004 seorang pengangguran atau kerja serabutan, rumah masih ngontrak, namun begitu duduk di lembaga negara, walau di tingkat kabupaten sekali pun, tak sampai dua tahun sudah punya rumah bagus, kendaraan pribadi, dan sederet gadget mahal yang dia sendiri tidak tahu cara menggunakannya. Kisah seperti ini ada di mana-mana.

Laporan Khusus Eramuslim kali ini akan mengangkat tema “Agenda Selamatkan Indonesia”, dengan tujuan agar umat ini tercerahkan dan sadar sesadar-sadarnya tentang kompleksitas permasalahan bangsa ini dan juga cara keluar dari krisis multi dimensi yang sekarang ini kian menggila. Pertanyaan tunggal yang hendak dijawab adalah: Mengapa negeri kaya raya ini sekarang telah berubah menjadi negeri para pengemis, negeri para koruptor, dan negeri para bandit dan bromocorah, baik yang berdasi maupun yang tidak.

Semoga kita semua bisa dengan hati yang jernih, wawasan dan pemahaman yang benar, dapat bersungguh-sungguh menentukan pilihan dalam pesta demokrasi negeri ini di tahun 2009. Memilih adalah hak setiap warga negara yang telah memenuhi segala persyaratan yang ada. Dan hak sekali-kali bukanlah kewajiban. Jadi merupakan hak kita untuk mau datang atau tidak ke TPS. Adalah hak kita untuk mencoblos di dalam kotak atau di luar kotak. Bahkan hak kita pula untuk mencoblos satu kotak atau lebih dari satu kotak. Tidak ada satu pun pihak yang bisa memaksa kita dalam hal ini.

Karena bagi seorang Muslim, yang patut ditaati tanpa reserve dan di-tsiqohi tanpa syarat hanyalah Allah SWT dan Rasul-Nya, Muhammad SAW. Selain itu, kepada alim ulama atau mereka yang mengaku sebagai pemimpin umat, maka kita hendaknya memberikan ketaatan dan ketsiqohan kita sepanjang mereka selaras dengan Allah SWT dan Rasul-Nya. Jika mereka sudah tidak lagi di atas rel yang lurus, maka tidak ada lagi ketaatan dan ketsiqohan kepadanya. Ini semua karena Islam sebagai agama tauhid sama sekali tidak mengenal kerahiban. Setiap manusia bertanggungjawab terhadap Sang Khaliq semata, bukan kepada sesama manusia. Inilah Tauhid yang benar.

Dan apa pun pilihan kita, hendaklah dilakukan dengan kesadaran penuh dan pemahaman yang benar. Karena setiap pilihan kita nantinya akan dipertanggungjawabkan di mahkamah yaumil akhir, apakah pilihan kita benar atau salah, apakah yang kita pilih bisa sungguh-sungguh amanah atau hanya memanfaatkannya untuk memperkaya dirinya sendiri.

Bendera-bendera partai politik sudah berkibaran di sana-sini, tanpa mengindahkan etika dan keindahan lingkungan. Para tokoh parpol sudah mengeluarkan jurus-jurus andalannya untuk menarik perhatian khlalayak. Ada yang lewat survey pesanan, ada pula yang mengeluarkan pernyataan-pernyataan kontroversial yang sayangnya terkesan tidak cerdas seperti batasan usia capres dan juga syarat pendidikan formal capres yang harus tinggi dan ironisnya harus dari perguruan tinggi luar negeri.

Padahal seorang pemimpin yang benar sama sekali tidak ada korelasinya dengan itu semua. Seorang pemimpin boleh berusia muda boleh berusia tua, boleh bergelar doctor luar negeri, boleh pula hanya jebolan sekolah lanjutan tingkat atas dari wilayah tertinggal. Bangsa yang tengah meluncur ke jurang kebinasaan ini sama sekali tidak membutuhkan dagelan-dagelan konyol seperti itu semua.

Seharusnya para tokoh-tokoh parpol bisa lebih arif, bisa lebih cerdas, dan lebih matang dalam melakukan pembangunan karakter bangsanya, dan tidak menunjukkan kebodohannya sendiri. Sosok Bung Karno—dengan segala kelebihan dan juga kekurangannya—patut dijadikan contoh dalam hal Character and Nation Building. Sejak awal, perjuangan bangsa ini adalah berusaha melepaskan diri, memerdekakan dirinya, dari cengkeraman Exploitation de L’homme par L’homme, eksploitasi manusia atas manusia lainnya, yang secara kasat mata beratus tahun lamanya telah dan masih dilakukan negara-negara utara terhadap negara-negara selatan.

Nusantara dengan segala kekayaannya sejak zaman penjelajahan Spanyol dan Portugis, zaman VOC, zaman Nippon, zaman “kemerdekaan”, zaman Orde Baru Jenderal Suharto, hingga zaman yang (katanya) era reformasi ini secara terus-menerus dijadikan bancakan negeri-negeri utara, para imperialis, guna memperkaya negaranya sendiri dan secara otomatis membuat negeri ini sekarat.

Bangsa ini rindu pada sosok pemimpin yang punya nyali besar, keberanian dan harga diri, tatkala berhadapan dengan kekuatan Imperialis dunia seperti Amerika serikat. Pernyataan tegas dari seorang Soekarno, “Go to hell with your aid!” sangat relevan dengan kondisi bangsa ini sekarang. Bangsa ini memerlukan sosok pemimpin yang berani bertindak benar dalam membela keadilan dan melawan kezaliman. Itu saja. Terserah apakah dia itu harus berusia muda atau tua, harus sarjana atau bukan, harus berbadan tinggi besar atau kurus kerempeng, harus berkumis atau klimis, semua itu bukan hakikat.

Parahnya sekarang ini belum terlihat adanya seorang calon pemimpin yang memenuhi kriteria tersebut. Yang dari parpol warisan Orde Baru tentu tidak ada, termasuk mantan-mantan pejabatnya, apakah dia sipil atau militer, dengan parpol baru atau tiga parpol warisan Jenderal Suharto.

Yang mengaku parpol baru dan dengan orang-orang yang baru tampil setelah Jenderal Suharto lengser pun belum ada yang terlihat memenuhi kriteria tersebut. Yang mengusung-usung nama Islam pun sekarang ini terkesan malu dengan Islam-nya dan mulai bergenit-genit ria dengan mulai teracuni virus pluralisme dan terjangkiti penyakit wahn alias cinta dunia berlebihan dan takuuut mati.

Bukan memperkenalkan Islam secara kaffah dan syumuliyah, mereka malah mencari-cari format politik dan strategi di luar agama tauhid ini dengan membuka diri bersahabat dengan para munafikin bahkan dengan kekuatan kafir sekali pun demi meraih kursi kekuasaan. Bahkan mereka rela menggelar panggung dangdutan dan bukan pengajian demi alasan pluralitas. Ribuan alasan memang bisa disodorkan, namun sistem jahiliyah seperti sekarang ini—meminjam perkataannya Ustadz Abubakar Ba’syir, sebagai sistem yang berasal dari “Sunnah Yahudi”—memang nyaris mustahil untuk melakukan dakwah secara benar dan lurus.

Pengalaman Masyumi bisa dijadikan ibrah. Tatkala sistem jahiliyah sudah terlalu perkasa, penguasa sudah terlalu kuat kejahilannya, dan umat belum terbina dengan baik, maka mereka menarik diri dari tataran politik praktis memperebutkan kekuasaan, dan kembali bergerak dalam lahan dakwah di tingkat umat yang sesungguhnya. Kemewahan jabatan dan kedudukan politis sama sekali tidak menyilaukan tokoh-tokoh Masyumi hingga mereka menghadap Rabb-nya. Perilaku inilah yang sekarang ini tidak terlihat dari tokoh-tokoh umat.

Dan kondisinya bisa terlihat seperti sekarang ini, di tengah simbol-simbol Islam yang sangat marak, jilbab sudah menjadi hal yang biasa, masjid-masjid baru bermunculan—bahkan yang berkubah emas sekali pun—kejahatan korupsi, suap, dan segalanya malah tumbuh dengan amat suburnya. Ada sesuatu yang salah dengan dakwah Islam sekarang ini.

Dalam tulisan bagian tiga akan dipaparkan perjalanan pemiskinan dan pembodohan bangsa ini sehingga—mudah-mudahan—bisa membuka kesadaran kita semua bahwa ada agenda besar bagi bangsa ini dalam berjuang memerdekakan dirinya, dan tidak terperosok serta tertipu oleh pernyataan-pernyataan para tokoh parpol yang berupaya hanya mencari sensasi demi meraih suara sebanyak-banyaknya dalam Pemilu 2009.

Apa persoalan sangat besar yang dihadapi bangsa ini? Jawabannya adalah kemiskinan. Masalah ini diakibatkan oleh dua faktor utama yakni imperialisme negara-negara utara yang berjalan ratusan tahun hingga hari ini atas negeri kaya raya bernama Indonesia, dan kedua, tidak amanahnya (baca: pengkhianatan) yang dilakukan elit politik negeri ini sejak zaman kerajaan hingga zaman ustadz naik Bentley, padahal di tengah-tengah mereka terdapat lautan kemiskinan dan kesengsaraan.

Pengkhianatan elit politik di negeri ini disebabkan mereka tidak memiliki karakter. Jujur saja, para elit politik kita sejak zaman dulu hingga sekarang ini sangatlah pragmatis dan oportunistik, sehingga mereka selalu saja mendahulukan kepentingan keluarga, kelompok, dan golongannya ketimbang rakyat banyak. Dalam hal ini mungkin Presiden pertama RI Bung Karno merupakan perkecualian.

Ketika berbagai kerajaan masih bercokol di Nusantara, sistem feodalisme membuat rakyat banyak hidup dalam kebodohan dan kemiskinan dan sebaliknya, para bangsawan, termasuk raja serta keluarganya hidup dalam kelimpahan harta benda dan segala kenikmatan dunia.

Para penjajah dari negeri-negeri utara melihat bahwa kaum elit ini bisa diajak bersekutu untuk memerangi rakyat banyak. Para penjajah kemudian mempertahankan sistem ini dengan merangkul para bangsawan untuk dijadikan sekutu dan bersama-sama menghisap kekayaan negeri ini dengan menunggangi rakyat banyak. Hal tersebut dilakukan oleh Portugis, VOC, Belanda, Jepang, dan mulai tahun 1967—saat Jenderal Suharto berkuasa dengan mengkudeta Bung Karno—semua kekayaan alam Nusantara mulai dijual dengan harga sangat murah kepada jaringan korporasi multinasional Yahudi yang berpusat di Amerika dan Eropa. Washington sendiri menyebut jatuhnya kekuasaan Bung Karno sebagai “Hadiah besar dari Timur” dan dirayakan dalam acara pesta yang sangat meriah. Tangan CIA memang berlumuran darah dalam peristiwa ini.

Ironisnya, setelah 32 tahun berkuasa, setelah Jenderal Suharto lengser, warisan Jenderal Suharto ini terus dipelihara dalam era reformasi dan bahkan kini didukung partai-partai politik yang mengaku reformis padahal kenyataannya Suhartois. Silakan baca daftar partai politik apa saja yang mendukung pengelolaan Blok Cepu oleh Exxon Mobil, misalnya, atau partai politik mana saja yang mendukung dinaikkannya harga BBM negeri ini dengan harga BBM New York sesuai Konsensus Washington, atau partai politik mana saja yang membatalkan gugatan parlemen terhadap kasus BLBI yang telah merampok uang rakyat dalam jumlah yang sangat besar. Mereka semua Suhartois.

Bisa jadi, sebab itulah ketika Jenderal Suharto meninggal, ada sejumlah elit partai yang memohon-mohon agar bangsa ini memaafkan dosa-dosa Suharto, bahkan sampai menyambangi rumah SBY di Cikeas dan memasang iklan besar di suratkabar nasional segala.

Siapa pun yang sadar sejarah pasti tahu jika Orde Baru Suharto tumbuh di atas genangan darah jutaan rakyatnya sendiri yang dibantai pada pekan ketiga Oktober 1965 hingga bulan-bulan pertama tahun 1966, sebuah kejahatan yang melebihi kebiadaban rezim Polpot di Kamboja. Sarwo Edhie, mertua Presiden SBY yang di tahun 1965-1966 menjadi algojo-nya Suharto dengan bangga menyebut angka 3 juta rakyat Indonesia yang dibunuhnya (John Pilger: The New Rules of the World). Sejarah bangsa ini diam seribu bahasa atas tragedi besar tersebut.

Dan ingat, kekuasaan tiranik Orde Baru bisa langgeng selama 32 tahun dengan melakukan pembunuhan terhadap ribuan umat Islam di Aceh, Lampung, Priok, dan sebagainya. Umat Katolik pun mereka bantai dalam tragedi pekuburan Santa Cruz di Dili pada Nopember 1991.

Dari Berdikari ke Ketergantungan

Selama 32 tahun masa kekuasaannya dan diteruskan selama 10 tahun era reformasi, bangsa ini terus dibohongi oleh para elit negara tentang peristiwa 1965. Penafsiran tunggal atas tragedi di tahun itu adalah pemberontakan PKI atas NKRI yang Pancasilais. Padahal, sekarang ini dokumen-dokumen CIA telah banyak yang dideklasifikasikan dan mengakui jika tragedi 1965 itu merupakan hasil konspirasi CIA bersama segelintir orang-orang Indonesia yang masuk dalam kelompok Klandestin bernama Van Der Plas Connection yang tersebar di dalam tubuh AD, ada yang menyusup ke PKI, dan para ekonom didikan Universitas Berkeley AS atas arahan Guy Pauker, dari Rand Corporation dan juga tokoh CIA.

Tujuan sesungguhnya dari gerakan Van der Plas Connection adalah menjadikan bangsa kaya raya, sebuah negeri Muslim terbesar di dunia ini, sebagai sapi perahan kekuatan imperialisme Barat yang dikomandoi AS. Bung Karno merupakan penghalang besar bagi upaya jahat tersebut (ucapan Bung Karno yang terkenal: Go to Hell With Your Aids!”) sehingga harus disingkirkan. AS mempergunakan strategi memanfaatkan anak negeri ini yang bersedia diajak kerjasama untuk menjual bangsanya sendiri. AS membina segelintir elit Indonesia lewat dua bidang: militer dan teknokrat.

Para perwira yang kebanyakan dari AD diberi pelatihan militer di AS di Fort Leavenworth dan Fort Bragg. Sedangkan untuk para teknokrat, kebanyakan ekonom dan dari PSI, dididik di Berkeley University, Cornell, MITT, Harvard, dan sebagainya. Hal ini telah dimulai sejak tahun 1950.

Setelah Soekarno dan para pendukungnya dihabisi, dua ujung tombak AS ini—para perwira AD dan para ekonom binaan Amerika—memasuki pusat kekuasaan. Dan benar saja, di awal kekuasaannya, Jenderal Soeharto lengsung mengundang IMF dan Bank Dunia untuk merampok negeri ini. Pada Nopember 1967, Suharto juga mengirim satu tim ekonom—yang disebut Rockefeller sebagai “The Berkeley Mafia”—ke Swiss menemui para gembong korporasi multinasional yang antara lain Rockefeller sendiri.

Pertemuan antara para ekonom suruhan Jenderal Suharto dengan para CEO korporasi multinasional di Swiss, Nopember 1967, membahas satu agenda sangat penting: penjajahan ekonomi dan politik Indonesia oleh Barat (baca: Yahudi). Indonesia diwakili Mafia Berkeley generasi pertama, juga Hamengkubuwono IX dan Adam Malik. Sedangkan para pengusaha multinasional antara lain adalah David Rockefeller.

Dr. Brad Sampson, saat meraih PhD dari Northwestern University AS menyusuri pertemuan ini dengan promotornya, seorang Indonesianis kritis bernama Prof. Jeffrey Winters. John Pilger dalam bukunya “The New Rules of the World” mengutip hasil penelitian Sampson tersebut. Inilah sebagian kutipannya:

“Dalam bulan November 1967, menyusul tertangkapnya ‘hadiah terbesar’ (istilah pemerintah AS untuk Indonesia setelah Bung Karno jatuh dan digantikan oleh Soeharto), maka hasil tangkapannya itu dibagi-bagi. The Time Life Corporation mensponsori konferensi istimewa di Jenewa, Swiss, yang dalam waktu tiga hari membahas strategi perampokan kekayaan alam Indonesia.

Para pesertanya terdiri dari seluruh kapitalis yang paling berpengaruh di dunia, orang-orang seperti David Rockefeller. Semua raksasa korporasi Barat diwakili perusahaan-perusahaan minyak dan bank, General Motors, Imperial Chemical Industries, British Leyland, British American Tobacco, American Express, Siemens, Goodyear, The International Paper Corporation, US Steel, ICI, Leman Brothers, Asian Development Bank, Chase Manhattan, dan sebagainya.”

Di seberang meja, duduk orang-orang Soeharto yang oleh Rockefeller dan pengusaha-pengusaha Yahudi lainnya disebut sebagai ‘ekonom-ekonom Indonesia yang korup’.

“Di Jenewa, Tim Indonesia terkenal dengan sebutan ‘The Berkeley Mafia’ karena beberapa di antaranya pernah menikmati beasiswa dari pemerintah Amerika Serikat untuk belajar di Universitas California di Berkeley. Mereka datang sebagai pengemis yang menyuarakan hal-hal yang diinginkan oleh para majikannya yang hadir. Menyodorkan butir-butir yang dijual dari negara dan bangsanya. Tim Ekonomi Indonesia menawarkan: tenaga buruh yang banyak dan murah, cadangan dan sumber daya alam yang melimpah, dan pasar yang besar.”

“Pada hari kedua, ekonomi Indonesia telah dibagi sektor demi sektor.” Prof. Jeffrey Winters menyebutnya, “Ini dilakukan dengan cara yang amat spektakuler.”

Jeffrey Winters melanjutkan, “Mereka membaginya dalam lima seksi: pertambangan di satu kamar, jasa-jasa di kamar lain, industri ringan di kamar satunya, perbankan dan keuangan di kamar yang lain lagi; yang dilakukan oleh Chase Manhattan duduk dengan sebuah delegasi yang mendiktekan kebijakan-kebijakan yang dapat diterima oleh mereka dan para investor lainnya. Kita saksikan para pemimpin korporasi besar ini berkeliling dari satu meja ke meja lainnya, mengatakan, ‘Ini yang kami inginkan, itu yang kami inginkan, ini, ini, dan ini.’ Dan mereka pada dasarnya merancang infrastruktur hukum untuk berinvestasi. Tentunya produk hukum yang sangat menguntungkan mereka. Saya tidak pernah mendengar situasi seperti itu sebelumnya, di mana modal global duduk dengan wakil dari negara yang diasumsikan sebagai negara berdaulat dan merancang persyaratan buat masuknya investasi mereka ke dalam negaranya sendiri.”

Freeport mendapatkan gunung tembaga di Papua Barat (Henry Kissinger, pengusaha Yahudi AS, duduk dalam Dewan Komisaris). Sebuah konsorsium Eropa mendapatkan Nikel di Papua Barat. Raksasa Alcoa mendapat bagian terbesar dari bauksit Indonesia. Sekelompok perusahaan Amerika, Jepang, dan Perancis berhak menebangi hutan-hutan tropis di Kalimantan, Sumatera, dan Papua Barat.

Sebuah undang-undang tentang penanaman modal asing yang dengan terburu-buru disodorkan kepada Presiden Soeharto membuat perampokan negara yang direstui pemerintah itu bebas pajak untuk lima tahun lamanya (UU PMA Nomor 1/1967). Selama itu pula rakyat terus menerus dibohongi dengan idiom-idiom bagus tentang pembangunan, Pancasila, dan trickle down effect dan sebagainya namun pada kenyataannya terjadi pemiskinan rakyat banyak secara sistematis.

Elit kekuasaan menjadi satu kelas tersendiri yang hidup dalam kelimpahan dan kemewahan, hasil dari tetesan dollar yang berasal perampokan besar-besaran atas kekayaan alam bangsa ini. Mereka inilah cikal bakal kelas elit Indonesia yang terpusat pada Keluarga Cendana, yang sampai sekarang ini masih bisa menikmati kekayaannya dan bahkan di era reformasi saat ini tetap selamat, karena tokoh-tokoh muda yang mulai berkuasa di era reformasi ini ternyata sudi menjadi sahabat kroni-kroni Suharto tersebut ketimbang menyeret mereka ke muka pengadilan yang sesungguhnya.

Nyata tapi secara rahasia, kendali ekonomi Indonesia sesungguhnya telah pergi ke Inter Governmental Group on Indonesia (IGGI), yang anggota-anggota intinya adalah negara Amerika Serikat, Kanada, Eropa, Australia, serta World Bank dan IMF (International Monetery Fund). Lagi-lagi komplotan Zionis Internasional.

Siapa kira, hanya berselang 38 tahun setelah “perjanjian iblis” antara Mafia Berkeley-nya Orde Baru dengan dunia imperialisme Barat, di pertengahan tahun 2005 Indonesia telah mengalami kelangkaan bahan bakar minyak (BBM). Walau Menteri Sumber Daya minyak Purnomo Yusgiantoro berkilah jika kelangkaan minyak lebih disebabkan terhambatnya proses distribusi Pertamina, namun faktanya, di sejumlah SPBU di Jakarta awal Juli 2005 telah mengalami defisit stock premium.

Data dari beberapa sumber yang bisa dipercaya mengungkapkan jika cadangan potensial minyak bumi Indonesia saat ini telah jauh berkurang dan tinggal untuk beberapa tahun lagi. Cadangan minyak bumi Indonesia diperkirakan akan habis tahun 2015, cadangan gas bumi sampai 2035, dan cadangan batubara hanya sampai tahun 2055. Krisis energi pada gilirannya akan menjadi kudeta energi dan national krisis yang sesungguhnya, yang didahului oleh krisis keimanan, krisis nurani, dan krisis akidah, di mana yang haram dijadikan halal dengan berbagai istilah dan pembenaran sehingga seolah-olah boleh dalam kacamata syariat.

Namun nurani yang bersih akan tetap bisa memilah, mana yang halal dan mana yang sesungguhnya haram namun “dihalalkan”. Mana yang berjuang menghidupi Islam, dan mana yang menumpang hidup dari Islam (baca: menunggangi umat).

Sejak diobralnya kekayaan alam Nusantara oleh para ekonomnya Suharto kepada berbagai korporasi asing di Swiss tahun 1967 tersebut, yang mana undang-undang tentang usaha penanaman modal dan sebagainya juga dirumuskan di sana sesuai kehendak dari pihak asing, maka sejatinya negeri kaya raya ini telah kembali ke alam penjajahan.

Jika Bung Karno berusaha membangun nasional dan karakter bangsa ini dengan kemandirian secara ekonomi dan politik, maka oleh Jenderal Suharto prinsip tersebut diganti dengan ketergantungan dan penjajahan ekonomi dan politik oleh asing terhadap bangsanya sendiri.

Secara kasat mata, awal pemerintahan Orde Baru-nya Suharto ini memperlihatkan pembangunan fisik yang sungguh hebat dan cepat. Tahun 1970-an oil booming melanda negeri ini dan membuat segelintir elit penguasa dan pengusaha yang berkolusi menjadi makmur. Kunio Yoshihara menyatakan di dalam bukunya yang sempat dilarang oleh Orde Baru “Kapitalisme Semu Asia Tenggara”, bahwa pembangunan yang terjadi di Indonesia merupakan pembangunan yang rapuh karena sepenuhnya disokong oleh utang.

Yoshihara juga menulis bahwa elit politik dan ekonomi di negeri ini bisa hidup makmur, di tengah lautan kemiskinan bangsanya, karena adanya KKN antara “Ali” dengan “Baba”. Ali di sini istilah terhadap para pejabat dan pengusaha melayu, sedangkan Baba merupakan istilah bagi cukong-cukong Cina yang diuntungkan oleh pejabat-pejabat birokrat dan penguasa Melayu tersebut. Dengan kata lain, elit penguasa negeri ini bisa hidup makmur dengan cara menikmati komisi dari usahanya menjual kekayaan alam negerinya sendiri kepada asing.

Para birokrat negeri ini hanya berperan sebagai semacam stempel bagi pengusaha untuk bisa terus mendapatkan keuntungan finansil dari upayanya itu. Arief Budiman, sosiolog Indonesia yang kini menetap di Australia di dalam bukunya “Krisis Tersembunyi dalam Pembangunan, Birokrasi-Birokrasi Pembangunan’ (1988) menulis, “Dari sepuluh kebijakan yang dikeluarkan oleh birokrat maka sembilannya merupakan kebijakan yang semata-mata menguntungkan dirinya sendiri”.

Di masa Orde Baru, kekuasaan dan kekayaan berpusat di Cendana. Siapa yang bisa mendekati Cendana, tidak gratis tentunya, maka dia bisa mudah dalam berusaha atau berdagang, dalam mendapatkan modal dari perbankan misalnya.

Hal yang paling mencolok terjadi pada pertengahan tahun 1990-an saat Bank Indonesia menggelontorkan kredit ratusan triliun rupiah kepada para konglomerat dengan skema “Kredit Likuiditas Bank Indonesia’ (KLBI) untuk membantu kesehatan usaha mereka. Uang rakyat dijadikan bancakan untuk para konglomerat yang ternyata juga meminjam dalam jumlah sangat besar kepada pihak asing asing.

Ada hal yang aneh dalam krisis ekonomi di tahun 1997. Pada medio 1996, setahun sebelum krisis dimulai, terjadi pemindahan dana secara besar-besaran dengan nominal lebih dari US$100 miliar “milik” swasta dari bank-bank di Indonesia ke bank-bank di Singapura. Hal ini menimbulkan kecurigaan bahwa sebenarnya para konglomerat yang kebanyakan sipit itu sudah tahu—atau malahan bersekongkol—bahwa pialang Yahudi George Soros akan memborong dollar AS secara besar-besaran di tahun 1997 dari seluruh pasar mata uang Asia.

Rachmat Basoeki, Koordinator Front Anti Konglomerat Koruptor (FAKTOR) membagi kasus ini menjadi Tujuh periode Penjarahan Uang Rakyat, yakni:

• Periode pertama, 1985-1996: Penjarahan dana KLBI.

• Kedua, 1988-1996: Penjarahan oleh perbankan swasta via Pakto 88.

• Ketiga, 1998-1999: Penjarahan dana BLBI.

• Keempat, 1998: Utang dolar konglomerat ditanggung BPPN/rakyat.

• Kelima, 1998-1999: Penjarahan bunga deposito.

• Keenam, 1998-2000: Penjarahan dana rekapitalisasi.

• Ketujuh, 1998-2000: Penjarahan melalui BPPN.

Periode pertama,

Penjarahan dana KLBI, yang merupakan pengurasan kantong BI untuk mengisi kantong konglomerat, terjadi selama tahun 1985-1996. Ba’da tragedi Priok yang membuat masyarakat ketakutan untuk mengeluarkan kritik, Trio RMS (Radius Prawiro—Adrianus Mooy—JB Sumarlin) yang semuanya non-Muslim pada tahun 1985 secara diam-diam melalui BI meluncurkan skim Kredit Pembauran untuk industri. Ini kredit besar untuk industri tanpa agunan tambahan, karena agunannya adalah proyek industri yang dibiayai KLBI itu sendiri. Dengan alasan, mempercepat industrialisasi di Indonesia, kredit besar-besaran melalui KLBI dikucurkan pemerintah.

Sejak tahun 1985, di bawah kepemimpinan dewan moneter RMS (Radius-Mooy-Sumarlin) dengan operator Deputi Gubernur BI (d/h Direktur BI) Hendrobudiyanto, bermunculanlah konglomerat baru di Indonesia, akibat dikucurkannya KLBI. Presiden Soeharto merestui kebijakan moneter itu karena anak-anaknya juga mendapat guyuran KLBI.

Dalam periode 1985-1988, KLBI yang dikucurkan tidak kurang dari 100 triliun rupiah, jumlah yang pasti sulit dilacak karena terbakarnya gedung tinggi BI (Jalan Thamrin, Jakarta) yang penuh berisi dokumen ini pada Desember 1997 (disengaja?). Sebagian besar dokumen milik 15 bank yang dilikuidasi pada November 1997 ludes dilalap api, yang menyebabkan Tim Investigasi BPK dan BPKP mengalami kesulitan menelusuri pengucuran dan penggunaan KLBI/BLBI 15 bank tersebut. Jumlah Rp 100 triliun itu amat besar, mengingat waktu itu kurs dolar Amerika ‘cuma’ berkisar pada angka Rp 1.000. Dengan kurs satu dolar AS setara dengan Rp 9.000, – saja, maka jumlahnya menjadi Rp 900 triliun! Inilah jumlah uang rakyat Indonesia yang masuk ke kantong para konglomerat dalam skema KLBI!

Setelah KLBI, maka dalam periode kedua yang terjadi selama 1988-1996, penjarahan uang rakyat oleh perbankan swasta yang direstui oleh pemerintahannya Suharto kembali terjadi dengan kebijakan Pakto 88.

Periode Kedua

Setelah Konglomerat merampok uang BI lewat KLBI, maka Menkeu JB Sumarlin pada 27 Oktober 1988 mengeluarkan Pakto 88 yang membuat para konglomerat bisa lebih kaya lagi, dan bangsa ini lebih miskin-melarat. Pakto 88 merupakan peraturan yang memudahkan masyarakat yang ingin membuka dan mengembangkan bank dengan modal sangat ringan (hanya Rp 10 miliar), dan syarat personalia yang ringan pula, sehingga kelak terbukti, orang bermental rampok bisa menjadi komisaris dan direktur bank swasta nasional.

Para pedagang dan konglomerat yang berkat Pakto 88 mendadak menjadi bankir yang jauh dari sikap hati-hati dan bahkan serakah. Terbukti, hal ini berperan besar dalam menghancurkan fondasi ekonomi nasional dan moneter.

Lewat bank-bank baru yang bermunculan pasca Pakto 88, hasil kolusi antara pengusaha dengan birokrasi, rakyat ditipu untuk menyimpan uang di berbagai bank swasta dengan iming-iming bunga menarik dan hadiah gede-gede-an. Namun nyaris luput dari perhatian, dalam masa itu, sedikit sekali rakyat pribumi yang memperoleh kredit bagi usahanya yang produktif.

Setelah berhasil menyedot dana dari rakyat dalam jumlah besar, sebagian besar dananya disalurkan ke grup perusahaan sendiri. Di negara maju, praktek jahat yang melanggar BMPK ini dikategorikan suatu kejahatan besar pidana dan bankirnya bisa diseret ke muka hukum, sedang di Indonesia cukup dengan KUHP: Kasih Uang Habis Perkara. Dengan cara kedua ini akhirnya bukan hanya kantong BI yang dikuras, tapi juga kantong rakyat disedot ke kantong konglomerat melalui jalur perbankan.

Periode ketiga

Penjarahan dana BLBI, yang merupakan pengurasan kantong BI sampai bangkrut oleh konglomerat berlangsung selama 1998-1999. Pemilik bank-bank swasta yang berdiri hasil Pakto 88, memanfaatkan bank miliknya itu justru untuk menghimpun dana masyarakat untuk disalurkan kepada grup usahanya sendiri. Ketika kreditnya macet (atau sengaja dibikin macet), maka terjadilah rush, pengambilan besar-besaran dana simpanan oleh para nasabahnya.

Macetnya kredit para bankir ini terkait manuver pialang Yahudi George Soros yang tiba-tiba (sebenarnya sudah direncanakan jauh hari) memborong mata uang dolar AS dari seluruh pasar mata uang di Asia. Akibatnya dolar AS menjadi barang langka dan kursnya meroket terhadap mata uang Asia. Krisis moneter berawal dari sini.

Di saat bersamaan, utang para pengusaha yang dimanja pemerintah ini terhadap kreditor asing jatuh tempo. Mereka harus membayar utang beserta bunganya yang tinggi dalam bentuk dollar AS kepada kreditor asing ini. Maka terjadilan kredit macet. Para pengusaha ini tidak mampu membayar utang dollarnya itu. Kebangkrutan bank-bank swasta di Indonesia menjadi satu keniscayaan. Ini tidak terjadi hanya di satu bank, namun banyak dan bergantian secara terus-menerus.

Dengan dalih mencegah hancurnya sistem perbankan dan perekonomian nasional, pemerintah mengeluarkan kebijakan yang amat sangat melindungi dan menguntungkan para bankir jahat tersebut. Keluarlah Keppres No 24 dan No 26 tahun 1998 tentang jaminan pemerintah atas uang masyarakat yang disimpan di bank-bank pemerintah maupun swasta, serta pemberian jaminan atas kewajiban bank di dalam negeri kepada nasabah maupun kepada kreditor di luar negeri berdasarkan Frankfurt Agreement.

Pada bulan Juni 1998, pemerintah membayarkan utang bank swasta nasional dengan dana segar 1 miliar dolar kepada bankir luar negeri tanpa verifikasi BPK/BPKP. Ini berarti, para bankir jahat itu yang ngutang dan menikmati uangnya, namun yang membayar utangnya adalah rakyat Indonesia!

Dalam memenuhi kewajiban pemerintah tersebut, BI menyediakan dana talangan yang direalisasikan dalam bentuk fasilitas BI yang lebih dikenal dengan BLBI (Bantuan Likuiditas Bank Indonesia). BLBI ini dikucurkan kepada bank-bank nasional dengan syarat yang sangat ringan. Peluang ini dimanfaatkan secara optimal oleh para bankir jahat yang memang sudah ikut membidani (kolusi dengan berbagai pejabat negara) lahirnya kebijakan ini, sehingga dalam waktu yang relatif singkat terkucurkan dana BLBI sebesar 164, 54 triliun rupiah hanya untuk 54 bank nasional pada posisi per 29 Januari 1999.

BLBI itu antara lain diterima Syamsul Nursalim (BDNI) sebesar Rp 37, 040 triliun, Liem Sioe Liong (BCA) Rp 26, 596 triliun, Usman Admajaya (Bank Danamon) Rp 23, 050 triliun, Bob Hasan (BUN) Rp 12, 068 triliun, dan Hendra Rahardja (BHS) Rp 3, 866 triliun.

Sejak 29 Januari 1999, dari jumlah BLBI sebesar Rp 164, 54 triliun tersebut, sebesar Rp 144, 54 triliun di antaranya dialihkan oleh BI kepada pemerintah dalam hal ini BPPN. Sedangkan Rp 20 triliun lainnya menjadi penyertaan modal pemerintah (PMP) pada PT BEII (Persero). Dengan demikian sejak tanggal tersebut dana BLBI beserta bunganya menjadi beban dan tanggung jawab pemerintah, berarti beban rakyat.

Hasil audit investigasi BPK menunjukkan bahwa potensi kerugian negara mencapai 138, 4 triliun atau 95, 8 persen dari total BLBI sebesar Rp 144, 5 triliun yang dikucurkan per 29 Januari 1999. Sebesar Rp 138 triliun adalah BLBI yang disalurkan menyimpang, lalai, dan sistemnya lemah. Total BLBI yang diselewengkan bankir iblis, konglomerat koruptor, mencapai Rp 84, 5 triliun atau 58, 7 persen dari Rp 144, 5 triliun BLBI. Jenis penyimpangannya meliputi penggunaan BLBI untuk kepentingan kelompoknya sendiri, melunasi pinjaman, membiayai kontrak baru, ekspansi kredit, dan investasi seperti membuka cabang baru, dan sebagainya.

Harus dicatat, tidak ada satu pemerintah di seluruh negara di dunia ini pun yang berani mengambil-alih utang bank swasta. Di luar negeri, kalau terjadi rush yang mengakibatkan suatu bank menjadi bangkrut, maka pemerintah tidak campur tangan. Pemilik bank yang bangkrut harus mengembalikan semua simpanan nasabah dan semua utangnya. Kalau tidak sanggup, maka pemerintah akan melakukan tindakan hukum. Hanya Indonesia di bawah Soeharto yang berani—atau tolol?—menempuh jalan ini. Hal tersebut bisa jadi sangat terkait dengan Bail-out game scenario yang sudah dicanangkan berpuluh tahun lalu oleh para bankir Yahudi terhadap Indonesia. Dan ironisnya, setelah Suharto tiada, penguasa selanjutnya tetap saja melestarikan ketololannya ini.

(bersambung)